A Journey To The West

Prolog :

Ini hanya sebuah kisah imajiner. Tokoh-tokohnya pun imajiner. Kalo ada nama, tempat dan waktu yang sama itu : ajaib artinya. Hehehe.

 


Kemenangan 2-0 Arsenal atas Liverpool, benar-benar bikin puasku full. Ya, puas karena ngga sia-sia terbang menyebrangi 2 benua, 2 kali transit (di Jakarta dan Abu Dhabi) dengan 22 jam sampai ke destinasi yangg dituju, plus menggunakan 2 airlines. Kejadiannya pas tanggal 2 November ditemani oleh 2 istriku…(nah, yang ini ngarang….)

Yups, puas karena bisa jadi saksi sejarah di Emirates Stadium. Puas dengan tiket duduk di lantai 3 seharga 83 pounds !!

Tiket Arsenal

Well, saat orang lain mulai bergerak pulang, aku menghabiskan waktu dengan memandangi setiap sudut stadion. Ah, jadi ingat GBK yang belum pernah aku kunjungi. Lho..?

Suasana sekitar Emirates kini lengang. Tinggal beberapa steward yang beres-beres. Ketika aku memutuskan untuk keluar stadion, di sudut clock end aku melihat sosok wanita Asia menawarkan pamflet. Iseng, aku mendekat dan melihat lebih jelas. Eits, beneran wanita Asia sepertinya. Matanya yang oriental dan kulit kuningnya membuktikan itu.

“Hei, wanna join a culture club ? Free to enter, you can read this…” sapanya

Aku masih bengong. Dia bicara padaku ?

“Hello.. Wanna join a cluture club ?”dia mengulang..

“No, thanks. I only visit England for a couple day” ujarku sekenanya.  “Pardon me, your face’s like so familiar to me. Do you come from a country in Asia ? Thailand maybe..” ujarku

Wanita itu senyum lalu bilang : “Well, you are the 1001st person ask the same question. Absolutely right, but I’m from Indonesia.”

Indonesia ?? Ngga salah denger nih ? Ngapain juga dia bagi-bagi pamflet disini?

“Wait..wait…you say you come from Indonesia ? I’m Indonesian too !!! Can you speak Indonesian ?“ ucapku terburu-buru.

“Off Course !! Aku bisa bahasa Indonesia meski tak sefasih Cinta Laura…Hahaha”

Kami lalu berjabat tangan. Nama wanita itu Nay. Namun, obrolan kita terputus karena ia mesti membagikan pamflet-nya lagi. Aku reflek mengambil beberapa pamflet lalu membagikan ke orang-orang yang melintasi clock end.

Saat beberapa pamflet tersisa, ia lalu berkata : “Thank you for helping”

“In Indonesian, please??” ujarku sambil terkekeh..

Waktu setempat menunjukkan pukul 7.15 malam. Untuk bulan November suhu jam segitu lumayan dingin untuk ukuran orang Asia. Aku lalu menawarinya minum kopi. Ia sempat menolak secara halus namun akhirnya setuju. Aku maklum sikap tersebut. Kata-kata never talk to a stranger pasti terlintas di benak kita. Tapi mungkin karena faktor kesamaan asal, rasa takut itu sedikit diabaikan.

Kami lantas menuju kedai minum yang berada beberapa puluh meter dari Emirates. Beberapa pasang mata sempat mencuri pandang ke arah kami. Well, memang tidak bisa dipungkiri, tampilan Asia kami tentu mencolok mata.

Kami lalu mampir minum di kedai pinggir jalan. Mirip kedai angringan kalo di Indonesia. Lumayan pikirku. Hemat. Hehehe.. Nay awalnya agak ragu. Tempatnya ngga cozy banget. Pinggir jalan gitu lho..Apa kata dunia cewek nongkrong pinggir jalannn..

Tapi, ya mau gimana lagi. Masuk kedai besar, kartu kredit menjerit. Mending pinggir jalan bisa irit meski dingin agak menusuk kulit..hehehe..

Nah, biar lebih asyik, aku tulis skrip percakapan langsungnya aja ya..

Julian (J) : Kamu sudah lama tinggal disini ?

Nay (N) : Ya, lumayan lama sih. Sekitar 3tahun,

J : Lumayan juga ya, Hmmm, kamu kuliah atau kerja disini?

N : Aku kuliah di University of (sensor) Jurusan Marketing Communications

J : Maaf ya, Kok universitasnya ngga familiar gitu ?

N: Ah Ga papa kok. Jangankan kamu. Orang sini aja kadang ngga tau..

(jangan-jangan universitas abal-abal pikirku)

J: Kamu hebat ya bisa kuliah disini. Eh, tadi bagi-bagi pamflet dari kampus kamu ya ?

N:Ah, ngga kok. Itu komunitas disini. Aku relawan aja. Saban ada pertandingan di sini atau ada pertandingan di London, aku sering hadir. Bagi-bagi pamflet. Lumayan duitnya.

J : Oh, dapet duit ya. Kirain beneran relawan..hehehe.. Ups, sori. Tadi nama kamu Nay. Lengkapnya siapa?

N : Nama kamu dulu-lah.

J : Hahaha, kebiasaan Melayu kita ngga ilang-ilang ya..Nanya nama orang tapi ngga memperkenalkan diri. Namaku Julian Ramadhan. Asal dari Indonesia.

N : Sudah tau itu !!! Kalo dari tampang kamu, kayaknya kamu dari Sumatra ya ? Mirip orang Batak….

J : Nah, kamu orang ke-1002 yang bilang aku orang Batak. Hahaha..Orang tuaku dari Banten, cuma kami sekeluarga besar dan tinggal di Palembang. Eh, tampang kamu mirip-mirip orang Chinesse. Beneran tuh?

N : Ah ngga juga. Yang Chinesse itu keluarga nenek. Keluarga kami dari Komering. Ibu sama ayahku asli sana. Eh, katanya (Komering) deket Palembang juga ya?

J : Asal komering ? Istriku juga asal sana tuh. Bisa bahasa Komering ?

N : Mak pandai..(ngga pinter)…Bener Komering deket Palembang ?

J : Ya, lumayan (deket) sih. Tergantung naek apa dulu kesana. Kalo naek becak sih ya jauh,,,,Hehehe..

N : Sialannn…

J : Hmmm, selain kuliah, jadi relawan, kamu ngapain lagi ?

N : Aku kerja di perpustakaan kampus. Lumayanlah buat nambah bayar kos-kosan..

J: Oooh, anak kos-kosan juga ya. Tapi ngga makan mie instant saban pagi kan ?

N : Enak aja. Masak jauh-jauh merantau cuma mau makan gituan..

J : Ya, siapa tau demi hemat pengeluaran..Kos-kosan daerah mana tuh.

N : Daerah (sensor) street. Lumayan deket sih dengan kampus. Eh, dari tadi kamu nanya terus ya. Sekarang gantian. Kamu ngapain jauh maen ke London ? Cuma mau nonton bola doang ? Kasian kasian…

J : Hehehe, ngga juga sih. Selain nonton bola, aku sebenarnya diundang sama Prince Hary ke Buckingham Palace.

N : Beneran nih ? Hebat dong…

J : Ya ngga lah.. Siapa gue sih sampe diundang keluarga istana.. Hehehe..

N : Ah, sialan…yang bener dong.

J : Aku kesini memang mau nonton bola. Kebetulan Arsenal klub Liga Inggris kesukaanku.

N : Selaen Arsenal ?

J: Ngga ada. Kalo klub liga laen aku suka Fiorentina. Anakku yang cewek aku kasih nama Fiorentina..

N : Wah, bapak gila nih. Anak dikasih nama klub bola. Gak bener…Btw, aku ngga yakin kalo kamu kesini cuma buat nonton bola. Pasti ada tujuan laen.

J: Kamu nanya gitu kayak orang di bandara aja..hehehe..Biasalah, ke London ya wisata. Liat-liat gitu. Kalo ada duit lebih ya belanja buat oleh-oleh. Hmmm, kamu kan sudah lama disini, ada tempat wisata rekomen ngga ?

N : Kamu mau wisata ke seluruh Inggris apa London aja ? Kalo pecinta bola kayak kamu sih, banyak stadion yang wajib kamu datangi. Emirates kan sudah. Kamu bisa ke Stamford Brigde markasnya Chelsea. Daerah orang-orang kaya di London tuh posisinya. Atau bisa mampir juga ke White Hart Lane kandang Spurs. Bisa juga ke stadion klub laen kayak Crystal Palace atau West Ham United. Kalo mau wisata yang lain, bisa mampir ke London Eye. Tower Bridge, Buckingham Palace, Bin Ben dan lain-lain. Memang berapa lama kamu di Inggris ?

J: Tergantung uang sih, tapi setidaknya 3-7 hari.  Sebentar …Mau tambah kopi lagi ?

N : Boleh..

J : Two more coffee please….Okee lanjut…

N : Sampai dimana tadi ya? Hehehe..Oh iya…Kamu bisa muter-muter kota London seharian. Tapi, kalo aku saranin, malemnya kamu mesti istirahat supaya besoknya fresh lagi. Eh, London ini ngingetin aku sama lagunya The Changcuters lho : Hijrah ke London

 

 

N : Selain London, kamu juga bisa mampir ke Liverpool. Itu kota pelabuhan. Ada 2 hal yg selalu diingat orang dari Liverpool. Pertama klub bola mereka dan kedua The Beatles. Kamu pasti tau banyak deh tentang klub Liverpool.

J : Ya. Ngga banyak sih. Paling stadion mereka Anfield sama kapten legendaris mereka Steven Gerrard.

N : Iya bener. Tapi klub Liverpool dulu juga identik dengan hooligans. Suka tawuran. Klub Inggris kan sempat kena banned di ajang klub Eropa karena ulah mereka.

J : Eh, kok lebih tau-an kamu ya soal hooligans. Hehehe..

N : Tau dikit tentang banyak dan tau banyak tentang dikit. Liverpool ada klub saingan di kota yg sama : Everton. Mereka ini seru banget kalo maen. Derby Merseyside istilahnya. Everton yang katanya miskin prestasi, selalu maen habis-habisan kalo ketemu Liverpool. Begitu juga sebaliknya. Sampe-sampe ada istilah : Everton boleh kalah dari klub mana saja, kecuali Liverpool. Sama-lah kayak di Indonesia kali ya? Boleh kalah lawan siapa aja kecuali Malaysia..

J : Hehe, Iya bener.

N: Nah, itu Liverpool dari sisi klub bola. Kalo Liverpool dari sisi musik, mereka punya The Beatles. Legend banget band ini. Mereka punya musium khusus yang berisi segala sesuatu tentang The Beatles. Mulai dari album rekaman pertama mereka,  kematian John Lennon hingga perjalanan spiritual mereka. The Beatles Museum nama tempatnya. Di Liverpool ini, ada satu jalan yang kayaknya keramat banget. Namanya Abbey Road. Itu jalan sempat dijadikan judul album The Beatles. Nah, saking kesohornya, ada juga grup band dari Indonesia : J-Rocks sempat bikin mini album disini dan kasih judul album itu Road to Abbey.

beatles

Sebenernya sih, untuk pecinta bola kayak kamu, datang ke Old Traford atau Ethihad Stadium di Kota Manchester adalah suatu yang wajib. Kenapa ? Karena mereka bedua lagi on fire di beberapa tahun bekalangan ini. Mereka gantian juara Premiere League. Ngga kayak Arsenal kan ?

J: Hehehe. Iya. Arsenal terakhir juara kapannnnn gitu…Eh, Kalo tempat belanja buat oleh-oleh, ada ngga yag rekomen ?

N : Aduh, itu agak susah. Soalnya disini kan harganya rata-rata sama. Paling beda beberapa sen. Tapi yang agak-agak miring sih, kamu bisa mampir ke Camden Market. Atau yang pengen peralatan olahraga bisa mampir ke Lily White. Atau bisa juga belanja di Primark. Lumayanlah daripada lu manyun kan ?

J : Hahaha..Bisa aja.. Hmmm, selama di London, apa sih yang menarik selain yang tadi kamu ceritain ?

N: Hmmm, apa ya…London itu biaya hidupnya jelas mahal. Apalagi kalo kita mengkonversi dengan nilai rupiah. Pajak disini mahal, jadi wajar aja banyak orang menggunakan kendaraan masal. Nah, ngomong2 tentang pajak, ada lagu Pet Shop Boys yang bicara tentang London.

 

 

N: Secara umum, (pemerintah) Inggris khususnya London, tau banget bagaimana mempromosikan (objek) wisata mereka. Bisa kamu bayangkan, saban hari ratusan bahkan ribuan orang berkunjung ke Buckingham Palace cuma untuk melihat istana tersebut dari luar pagar ! Coba bandingkan dengan Indonesia. Uniknya lagi, pengunjung yang datang itu berasal dari belahan dunia lain. Aku ngga yakin kalo yang datang itu orang-orang asli sini. Kebanyakan turis. Jadi, bisa kamu bayangkan berapa devisa yang masuk dari sektor wisata.

Nah, balik lagi soal biaya hidup mahal. Disini, setiap sen itu diitung. Kalo kamu belanja di mini market, store outlet atau di kedai minum kayak gini, ngga ada tuh istilah kembalian permen. Semuanya dikembalikan. Setiap sen-nya !

J: Oh gitu. Wajar aja ya. Soalnya kurs pounds kalo dikonversi sekitar 18 ribuan. Selain itu, apalagi nih yang menarik tentang kota ini?

N: London Kota tua. Bangunan disini masih asli. Mereka merawat dan menjadikan objek wisata. Bukan kayak Kota Tua di Jakarta yang cuma dipake buat foto pre wedding. Hihihi..Mereka merenovasi tanpa menghilangkan bentuk asli bangunan. Ooh iya, kalo kamu suka opera, kamu bisa kok nonton opera disini.

J: Opera ? Ngga deh. Nonton film bioskop aja aku ngantuk..hehehe

N: Tapi, kamu perlu deh kayaknya pergi ke Musium Lilin Madame Taussaud. Ada patung berbagai tokoh disana. Mulai dari aktor Morgan Freeman, Angelina Jollie, Presiden Barrack Obama, Muhammad Ali sampe pebola Cristiano Ronaldo. Eh, ada Jim Carrey juga lho…

Madame Taussaud

J: Jokowi yang fenomenal itu ada ngga ?

N : Belum ada. Mungkin kalo dia dapet Noble atau apa gitu. Mungkin ada.

J: Maaf nih, sebelumnya sering ketemu orang Indonesia atau orang Asia disini ?

N : Ya, beberapa kali, meski ngga terlalu sering.

J: Kelakuan atau attitude mereka gimana ?

N : So far so good.

J : Oh yah ?

N : Not really. Ada beberapa orang Indonesia yang kadang “lupa diri” saat belanja disini.

J : Maksudnya ?

N: Kamu tadi masuk ke Armoury Store ?

J : Ngga.

N : Nah, kalo kamu masuk ke Armoury Store, Mega Store atau toko resmi yang ada di sekitar stadion, coba kamu lihat di belakang label. Ya jersey, scaft, kaos kaki atau merchandise lainnya. Made in Indonesia. Made in Bangladesh. Made in China. Apa artinya ? Kita orang Indonesia dan negara-negara Asia lainnya terlalu westen minded. Selalu beranggapan produk dari western itu lebih baik kualitasnya. Pada kenyataannya produksi yang dijual di western, malah pabrikan kita (Indonesia) atau negara Asia lainnya. Sebenarnya, beberapa brand terkenal sudah mendirikan pabrik mereka di negara-negara Asia. Tujuannya jelas, upah buruh di negara Asia termasuk Indonesia murah. Hasil produksi mereka diekspor ke negara maju untuk dibeli oleh orang Indonesia dan orang-orang Asia lainnya. Coba kamu bayangkan. Beli barang disini 49 pounds, kualitasnya sama dengan barang yang dibeli 100rb di Karawang. Kok bisa ? Ya karena pabriknya di Karawang sih…

J: Iya juga sih. Eh, ngomong-ngomong ini pengalaman pribadi ya ?

N : Hehe, Iya. Ini pengalaman pas tahun pertama disini. Beli barang mahal buat ponakan, eh, sampe Jakarta ada barang yang sama, dengan kualitas sama tapi dengan harga beda di Mangga Dua….Sakit…

Eh, lagi asyik ngobrol, yang punya kedai bilang kalo kedainya mau tutup. Gila, ampir jam 11 malem. Wajar aja yang punya kedai dari tadi pasang muka kusut.

J : Nay, aku boleh minta nomer telponmu ya ?

N : Buat apa ?

J : Buat telpon lah. Setidaknya buat bilang terimakasih sudah ngasih tau banyak hal tentang Inggris dan London hari ini.

N: Tuh, barusan juga kamu bilang terimakasih.

J : Atau boleh deh aku anter kamu pulang..

N : Anter aku pulang ? Memang kamu lebih tau kota ini ketimbang aku ? Gini aja deh.

Nay lalu mengambil pena dan note dari tas kecilnya dan menuliskan sesuatu di secarik kertas.

N: Kamu simpen ini.

Nay lalu memasukkan kertas itu ke kantong saku jaketku.

N : Mending sekarang kamu bayar bill kita tadi deh..abis itu kamu anterin aku ke halte di ujung jalan itu. Aku mau telpon taksi. Siapa tau ada yang lagi deket sini.

Aku berdiri dari tempat dudukku lalu bergegas membayar tagihan kopi kami tadi. Unfortunely, belum sempat bicara, tiba-tiba ada taksi yang menghampiri kami.

“Nah, taksinya udah datang tuh. Ati-ati ya di kota orang,” kata Nay sembari membuka pintu taksi.

“Selalu inget : Never Talk to A Stranger !”

Aku cuma mengangguk. Abis kata-kata.

Saat taksi tersebut berjalan lambat, Nay menurunkan kaca mobil sambil berkata : “ Titip salam untuk anakmu, Si Fiorentina ya…..

I wave her away. Ilang deh tour guide produk dalam negeri. Hmm, saat merogoh kantong jaketku, aku teringat kertas yang diberi Nay tadi. Langsung kubuka lipatannya dan kubaca isinya.

Aku geleng-geleng kepala. Mau tau isinya ? Ini dia…

Ini nomer telponku : +447561252xxx. Silahkan tebak 3 angka terakhir. Semoga beruntung.

 

Iklan

5 comments

  1. Nay? Nayfa? 3 angka belakang 788 yes om! Ngakak baca ceritanyaaaaa, bagus, fotonya yg penuh ekspresi juga bagus! Good luck, semoga ketemu nay nay nya, jangan sampe ketemu nya orang lain wkwk 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s